Disnakertrans Natuna Lahirkan Pemandu Wisata Berbahasa Ingrris

31

NATUNA, KEPRITODAY.COM – Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Tasrif Amran, menutup resmi kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Keterampilan Bahasa Inggris bagi Pemandu Wisata (tour guide) Natuna.

Penutupan tersebut berlangsung di ruang Balai Latihan Kerja (BLK) Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans), Kelurahan Bandarsyah. Senin, (02/12/2019).

Dalam kesempatan tersebut, Kadisnakertrans Natuna Hussyaini mengatakan, pelatihan bahasa inggris bagi tour guide berlangsung sejak 03 Oktober lalu.

Diterangjan Husaini, kegiatan itu dalam rangka mewujudkan Undang-undang nomor 13 tahun 2003, tentang tenaga kerja. Dengan demikian, peserta akan lebih mudah memandu wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Natuna.

“Pelatihan kita laksanakan agar pemandu wisata di Natuna mahir berbahasa inggris. Mampu melayani wisatawan yang datang, sekaligus mendukung geopark Natuna”.

Pelatihan diikuti sebanyak 16 orang, terdiri dari 10 peserta wanita dan 6 peserta laki-laki. Tutor bahasa inggris didatangkan dari Kampung Bule, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri.

Melalui BLK Natuna Disnakertrans telah melaksanakan pelatihan berbagai bidang. Bekerjasama dengan sejumlah Balai Besar Latihan Kerja (BBLK) luar daerah.

Diantaranya, BBLK otomotif di Bandung, BBLK Garmin Semarang, Pelayanan makan minum di BLK Bekasi, memasak makanan dan laundry BBLK Padang, dan Budidaya ikan hias di Rembang.

Dari tahun 2017 sampai 2019 total peserta sudah mengikuti pelatihan sebanyak 205 orang. Berkat menimba ilmu dan mendapat sertifikasi telah banyak peserta yang bekerja di perusahaan Batam, buka service motor, dan usaha budidaya ikan hias.

“Kami berharap, kepada pengusaha melalui APINDO, agar mendukung ketengakerjaan dengan cara menerima alumni BLK Natuna yang telah dididik”, tutup Hussyaini.

Disamping itu, ia juga berharap agar para peserta didik bahasa inggris memanfaatkan ilmu diperoleh selama pelatihan. Pergunakan bahasa inggris dalam kehidupan sehari-hari, terutama sesama peserta.

Sementara itu, Asisten II Bidang Ekonomi, Tasrif Amran menyampaikan, patut disyukuri karena Natuna dianugerahi potensi sangat melimpah, mulai dari sektor kelautan perikanan, migas, pariwisata dan sebagainya.

Hal ini sepatutnya menjadi modal utama pembangunan daerah menuju kemajuan dan kesejahteraan masyarajat. Akan tetapi untuk mewujudkannya dibutuhkan berbagai sektor pembangunan, dan terpenting adalah peningkatan Sumber Daya Manusia sebagai penggerak pembangunan itu sendiri.

Berbagai langkah sudah diambil pemerintah daerah untuk mengoptimalkan sektor pariwisata. Hasilnya, beberapa waktu lalu, Natuna ditetapkan sebagai salah satu Geopark Nasional.

Pendidikan dan Pelatihan bahasa inggris ini, dipersiapkan untuk pemandu wisata bagi wisatawan yang akan berkunjung ke kabupaten Natuna.

Nantinya akan menjadi ujung tombak penggerak sektor pariwisata. Penguasaan bahasa inggris sangat penting, karena menjadi salah satu bahasa universal, dipahami wisatawan hampir diseluruh dunia.

“Melalui pelatihan kali ini, harapan kita bersama, kedepan saudara sekalian peserta kegiatan dapat menjadi pemandu wisata handal, dan pada gilirannya akan memberikan pengaruh pada peningkatan ekonomi dan kesejahteraan”.

Tasrif meminta agar kedepannya, para tour guide Natuna, senantiasa menunjukkan sikap keramah tamahan dan menjaga nilai-nilai luhur warisan budaya masyarakat Melayu dan memperkenalkan berbagai khazanah budaya daerah.

Penutupan kegiatan pelatihan bahasa inggris ini dihadiri oleh sejumlah Kepala OPD, APINDO, pengusaha travel dan undangan lainnya. (Zal).

Leave A Reply

Your email address will not be published.