Ketum FMI : Jelang Deklarasi Capres “Antara Prabowo, Jokowi dan Abraham Samad, Adalah The Savior Of Indonesia”

Abraham Samad saat poto bersama ketua Forum Muda Indonesia.

MAKASSAR, Kepritoday.com – Jelang deklarasi Abraham Samad (AS) sebagai Calon Presiden Indonesia, sehari sebelumnya minggu (06/05) siang, Ketua Umum Fraksi Muda Indonesia, Nurhidayatullah B. Cottong mengapresiasi niatan baik sang panglima anti korupsi itu.

Menurut Hidayat sapaan akrabnya, AS adalah salah satu figur yang mampu membawa Indonesia bebas dari negara yang Korup, jauh dari kepentingan asing dan tentunya pro terhadap rakyat.

“Beliau, pak AS ini trackrecordnya tidak diragukan lagi terhadap pemberantasan korupsi, jauh dari kepentingan Asing, merakyat, tahu dan bagaimana kemauan rakyat Indonesia kedepan” Kata Hidayat, Minggu (06/05) siang.

Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) 2011-2015 ini cukup memberikan bukti terhadap kecintaannya kepada Indonesia yang jauh dari korupsi, tercatat di masa kepemimpinan Abraham Samad sektor penindakan KPK dapat diacungkan jempol, setidaknya ada tiga menteri aktif yang dijerat KPK dalam kasus korupsi, dua Jenderal Polisi aktif, dan Ketua-Ketua Partai.

“Dengan bekal yang begitu mumpuni, beliau telah memilih jalan menjadi penerang ditengah hiruk pikuk negeri ini, sudah saatnya beliau menahkodai Indonesia, Sebab dengan sekelumit masalah, Indonesia harus di selamatkan” Ujar Hidayat.

Permasalahan negeri ini yang setiap hari mendapat sorotan adalah permasalahan korupsi yang mampu merugikan negara miliaran hingga triliunan rupiah, korupsi termasuk sebuah kejahatan luar biasa (extraordinary crime). Banyak tokoh yang mendeklarasikan sebagai Capres, tapi Hidayat menilai hanya AS yang mampu selamatkan Indonesia dari Korupsi dan permasalahan bangsa lainnya.

“Banyak tokoh nasional yang ramai-ramai ingin mendeklarasikan diri sebagai Capres, Jokowi dan Prabowo lah misalnya yang tengah hangat sekarang. Namun diantara sekian Capres, hanya Abraham Samad yang kami juluki The Savior of Indonesia (Penyelamat Indonesia)” Lebih lanjut Hidayat yang juga juru bicara Indonesian Youth Against Corruption (IYAC).

Hidayat berharap rakyat Indonesia mampu membangun sedikit demi sedikit misi untuk menyelamatkan Indonesia bersama Abraham Samad, kekuatan-kekuatan kecil inilah yang akan menjadi kekuatan yang besar.

“Maraknya isu Indonesia bubar tahun 2030 oleh kaum pesimistik menandakan ada celah yang begitu besar di Negeri ini, tidak dapat dipungkiri itu bisa saja terjadi, Namun saya berharap rakyat Indonesia, para kaum optimistik mulai membangun kekuatan-kekuatan kecil dari sekarang yang nantinya dapat menjadi kekuatan besar di Nusantara bersama pak Abraham Samad, tidak ada yang lain selamatkan Indonesia” Tutupnya.(*)

Sumber : Ketua FMI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *